resume

sementara msih igt ni…baik aku letak link kat sini…it looks like good reference for cv…nanti bolehla applykan for my cv…hehehehhe….

http://www.1stwebdesigner.com/inspiration/creative-resume-designs/

nakcepat,

akunamatiada.

Ungkapan MAAF itu…

aku terbaca artikel ni kat iluvislam..mungkin ini adalah jalan yang terbaik bagi masalah aku ni..tp…hurm..ntahla..utk org laen..yes..aku boleh maafkan everything that they done..sbb aku pon bukanlah manusia sempurna..even aku rasa aku pon pernah melukakan hati orang..tp…dengan insan yang sorang ni…ntahla…aku rasa macam dah tawar hati..dari kecik kot aku rasa dia tak sayang aku..tak taula kenapa..sebab aku ni anak perempuan ke…sebab dia nak anak lelaki ke…ntahla…walaupun aku tau yang tindakan aku ni dah macam anak derhaka dah…tapi..if aku maafkan pon..aku rasa aku tak ikhlas…x tau lg nak buat macam mana…

love,

akunamatiada

artikel dari iluvislam:

Maaf

Ungkapan itu mungkin terlalu berat untuk diluahkan. Tak tahulah ego tahap mana yang meraja dalam diri. Susah sangatkah mahu dibebaskan dari sangkar hatimu itu? Tepuk dada, tanya iman. Biarkan hati diketuk. Dengan akal sekali lagi. Moga jernih air yang keruh.

Jangan memilih siapa dia. Perlukah dimaafkan atau tidak. Kita berukhuwah tanpa mengenal rupa bukan? Janganlah kerana dia bukan sahabat karibmu, ada hak dalam berukhuwah yang tak tertunai. Ada juga yang akrab bukan main, tapi oleh kerana satu kesilapan yang dia lakukan, kita menjauhkan diri.

Cermin diri. Muhasabah. Sempurnakah kita? Tidak. Begitu juga sahabatmu itu. Daripada mengenang kesilapannya yang cuma satu atau dua, apa kata kita hargai kebaikan dia yang lebih dari itu? Barulah terasa kemanisannya. InsyaAllah.

Ya, memberi dan memohon maaf itu salah satu hak dalam bersaudara. Macam mana nak rasa kemanisan iman kalau urusan semudah itu pun tak selesai? Excuse me. Semudah itu katamu?

Memang semudah itu kalau yang bertakhta di hati itu iman. Kalau ego yang menguasai, memanglah payah. Sekali lagi, ketuklah pintu hati dan tanya padanya siapa pemilik takhta tertingginya. Itu belum lagi sampai pada soalan yang lebih mencabar. Di mana DIA di hatimu?

Bukankah memaafkan itu bermakna kita berlapang dada dengan apa yang terjadi dalam sesebuah ukhuwah. Benarlah, berlapang dada itu yang paling asas sebenarnya dalam tingkatan ukhuwah. Kalau yang asas pun rapuh, bagaimana binaan ukhuwah tersebut mampu kukuh?

Mengalah Bukan Bererti Kalah

Tapi benar. Andai dia tidak mahu memaafkan, kamulah yang perlu mengambil langkah pertama. Ungkapkan kata keramat itu pada dia walaupun hatimu yang terluka. Leburkan egomu sendiri sebelum meleburkan ego yang lain! InsyaAllah sedikit sebanyak luka itu akan sembuh perlahan-lahan.

What you give, you get back. Itulah konsepnya. Moga-moga dengan sikapmu yang berhati mulia itu bisa melembutkan hatinya untuk meminta maaf kembali. Siapa tahu? Api tak mungkin dipadamkan dengan api bukan? Maka jadilah air.

Maafkan Dia Kerana Tidak Meminta Maaf Padamu

Dia masih berkeras hati? Penantian itu satu penyiksaan bukan? Maka janganlah ditunggu. Kelak memakan diri kerana terlalu lama menunggu. Biarkan dia. Lepaskan dan bebaskan perasaan resah yang membelenggu jiwamu. Biarkan ia terbang. Jangan ditunggu kepulangannya. Serahkan bulat-bulat pada DIA!

Maafkan dirimu. Dan maafkan dia kerana tidak melakukan apa yang kamu hajatkan. Itulah maaf yang sebenar-benarnya. Manusia kan makhluk Allah yang sangat kompleks? Kita bukan Tuhan yang mampu membolak-balikkan hati mereka. Bahkan hati sendiri pun belum tentu!

Sibukkan diri dengan perkara lain. Jangan terlalu memberatkan fikiran dengan sesuatu yang tidak pasti. Utamakan yang lebih utama. Allah kurniakan pada manusia kemampuan dan pengetahuan yang sangat-sangat terbatas. Kamu tahu kenapa? Hikmahnya apa? Renung-renungkan. Fikir-fikirkan.

Maaf Itu Membahagiakan

Kalau kamu benar-benar memaafkan, nescaya berbahagialah kamu. Kelak bila ungkapan yang sama datang daripada dia, bahagia itu tiada taranya! Berkali-kali ganda! Dan saat itu, katakan terima kasih padanya, kerana menjadikan kamu orang yang paling bahagia pada waktu itu. Alhamdulillah.

Sabda baginda Nabi

Rasulullah s.a.w bersabda yang maksudnya: Sesiapa yang ada sebarang kesalahan dengan saudaranya maka hendaklah diselesaikan sekarang, kerana sesungguhnya di sana (di akhirat) tiada lagi wang ringgit untuk dibuat bayaran, (yang ada hanyalah) diambil hasanah (kebaikan) yang ada padanya, kalau dia tidak mempunyai kebaikan, diambil keburukan orang itu lalu diletakkan ke atasnya.

Ambil masa beberapa minit dan muhasabah. Bermula daripada ibu, ayah, ahli keluarga, rakan-rakan, guru-guru, adik-adik, kakak-kakak, abang-abang, dan sesiapa sahaja yang pernah hadir dalam hidup kita walau sekejap cuma. Yang di depan mahupun di belakang tempat duduk semasa sekolah dahulu. Yang dekat mahupun jauh terpisah beribu batu. Yang sama-sama berjuang dengan penat lelah dan jerih payah mahupun yang pernah mencaci dan menghina perjuangan itu.

Mereka tetap manusia seperti kita. Jangan memilih. Ungkapkan kata keramat itu pada mereka seikhlas hatimu. Walaupun pada mereka yang telah selalu diucapkan. Apatah lagi pada mereka yang pernah kamu lukakan hatinya sehingga menyebabkan ukhuwah itu retak. Juga pada mereka yang telah banyak mencurahkan kebaikan padamu. Kerana ungkapan maaf dan terima kasih yang lahir dari hati itu akan membahagiakan saudaramu.

Abu Burdah r.a berkata:  Rasulullah mengutus ayahku iaitu Abu Musa dan Muaz ke Yaman, Nabi berkata:  Mudahkanlah dan janganlah kamu menyukarkan, gembirakanlah dan jangan kamu menyusahkan dan berseia sekatalah kamu.  (Riwayat Bukhari dan Muslim)

baru..

Im still new in this blogger world..semua ini kerana aku tiada tempat untuk meluahkan perasaan..huhuhu..ya, banyak sebenarnya teman dan kawan serta keluarga disekeliling  namun..bagi aku, demi menjaga ikatan ini..it is better to express it here..long time ago,,waktu sekolah dulu..i have diaries…but after my mum read it…terus aku berhenti menulis..since that, ak pendam segala apa yang aku rasa..sehinggakan mana kawan – kawan yang tak berapa rapat akan cakap aku ni pendiam..hahaha..tapi mana kawan yang rapat dengan aku akan menyangkal kenyataan ini..yela..mungkin aku nampak pendiam..but..don’t judge the book by its cover kan..

Actually, dah lama aku nak buat blog ni..tapi..dengan projek – projek sepanjang sem, assignment lagi..huhuu…busy kot..sekarang ni baru ada masa sikit..ditambah pulak dengan problems that i have to face now,,menyebabkan aku membuat keputusan untuk mengambil tindakan ni..ntahla..nak diceritakan dengan kawan – kawan..aku tak rasa diorang nak dengar..yelaa..diorang pon ada masalah sendiri..ngan family..hmmm..apatah lagi..its really hard right now..and..aku pon x rasa  ada orang akan baca apa yang aku tulis ni..so..i think its the best for me..hehehe…actually, i wish i could be invisible for all the time..huhuhuh…aku tak suka sebenarnya orang di sekeliling tau apa yang sebenarnya aku rasa..yelaa..nanti orang akan kata aku ni cepat terasa la..cengeng la…ataupun mengada la…huhuuhuh..

So i hope that, my heart, feelings, will relieved after i talking to you…so start from now,,i hope you will be my diaries or my best friend..to share what i felt, saw…or…whatever…is it ok my new diaries?urm..rsenya…cukupla tu buat masa ni..gtg now..bye…

love,

akunamatiada